. .
[iklan]

TIPS MENGURANGI POTENSI KESALAHPAHAMAN PEMBACA

 TIPS MENGURANGI POTENSI KESALAHPAHAMAN PEMBACA

.

.

Salah satu cara yang harus dilakukan untuk menghilangkan atau setidaknya mengurangi potensi kesalahpahaman pembaca atas pesan yang disampaikan penulis, maka semua produk teks jurnalistik termasuk opini haruslah ditulis dengan kalimat efektif. Kalimat efektif adalah kalimat yang sesuai dengan pedoman ejaan bahasa, memiliki subjek dan predikat yang jelas, serta tidak bermakna ganda, sehingga pesan yang disampaikan penulis sama dengan yang diterima pembaca. Lantas, bagaimana cara mengetahui kalimat yang dibuat sudah efektif? Berikut beberapa tipsnya. Semoga dapat membantu.

.

PERTAMA, SEMUA KALIMAT YANG DITULIS HARUS SESUAI DENGAN PEDOMAN EJAAN BAHASA. Tulisan yang dibuat harus sesuai dengan pedoman ejaan bahasa jurnalistik yang digunakan media massa yang ditarget untuk memuat opini Anda. Bila media tersebut menggunakan bahasa Indonesia, maka naskah opini yang dikirim haruslah sesuai dengan pedoman umum ejaan bahasa Indonesia (PUEBI). Bila tidak, selain tulisannya menyalahi tata bahasa Indonesia, juga membuka peluang lebih besar untuk timbulnya kesalahpahaman di benak pembaca. 

.

Contohnya terkait huruf kapital (menggunakan atau tidak menggunakan huruf kapital) di awal kata dan spasi (dengan atau tanpa spasi) dalam frasa. Meskipun redaksi katanya sama, bila penggunaannya (huruf kapital dan spasi) berbeda, maknanya akan berbeda pula. Perhatikan perbedaannya pada ketiga contoh di bawah ini:

.

1. Kepala Budi dipalu terasa pusing.

2. Kepala Budi di Palu terasa pusing. 

3. Kepala Budi di palu terasa pusing.

.

Bila maksud penulis ‘kepala Budi terasa pusing karena dipukul menggunakan palu’, maka kalimat yang efektifnya adalah nomor satu (dipalu). Namun bila penulis menuliskannya menggunakan nomor dua (di Palu), maka kalimatnya menjadi tidak efektif. Karena, pembaca yang merujuk PUEBI akan mengira bahwa maksud penulis bukan ‘dipukul pakai palu’ tetapi ‘berada di Kota Palu’.

Sebaliknya, bila maksud penulis ‘kepala Budi pusing ketika berada di Kota Palu’, maka kalimat yang efektifnya adalah nomor dua (di Palu). Namun bila penulis menuliskannya menggunakan nomor satu (dipalu), maka kalimatnya menjadi tidak efektif. Karena, pembaca yang merujuk PUEBI akan mengira bahwa maksud penulis ‘bukan ketika berada di Kota Palu’ tetapi ‘dipukul pakai palu’.

.

Lantas bagaimana dengan contoh nomor tiga? Apa pun yang dimaksud penulis, dan apa pun pesan yang ditangkap pembaca, maka secara PUEBI, kalimat tersebut bermakna ‘kepala Budi terasa pusing ketika berada/menempel di palu (alat untuk memukul paku, bukan Kota Palu)’.

.

Kalimatnya benar-benar tidak efektif kan?  Bahkan maknanya tidak masuk akal! Palunya sebesar apa coba sehingga Budi bisa berada di palu? Kecuali Budi itu adalah nama makhluk yang lebih kecil dari palu. Misal, Budi itu nama semut. He… he…. Tapi kok tahu ya semutnya pusing? Nah, kan!

.

Maka harus dipahami perbedaan awalan di- dengan kata depan di.  Awalan di- merupakan imbuhan yang berfungsi untuk membuat kalimat menjadi pasif dan penulisannya digabung dengan kata benda atau kata kerja di depannya. Contoh: di- + palu = dipalu. Artinya: Dipukul pakai palu. 

.

Sedangkan, kata depan di berfungsi untuk menunjukkan keterangan tempat atau menunjukkan keterangan waktu. Penulisannya harus dipisah (pakai spasi) dengan kata di depannya. Contoh: di + palu = di palu. Artinya, berada pada palu atau menempel pada palu. Contoh lain: di + Palu = di Palu. Artinya, berada di Kota Palu. Karena, bila Palu itu nama tempat maka huruf awalnya harus pakai huruf kapital. Kalau palu itu nama benda/alat huruf awalnya jangan pakai huruf kapital. 

.

Lihat, itu baru salah satu contoh penggunaan huruf kapital dan penggunaan spasi. Maknanya sangat jauh sekali bukan? Belum lagi membahas contoh pedoman umum lainnya dalam ejaan bahasa Indonesia (EBI). Misal: pedoman memiringkan kata, penggunaan tanda baca, penggunaan tanda kutip ganda. Di sinilah relevansinya mengapa Anda harus menulis kalimat sesuai dengan PUEBI. Ayo, buka dan pelajari baik-baik PUEBI-nya ya.

.

KEDUA, MEMILIKI SUBJEK DAN PREDIKAT YANG JELAS. Bila subjeknya dan atau predikatnya tidak jelas, maka, kalimat yang dihasilkan tidaklah efektif. 

.

Contoh di atas (dipalu, di Palu, di palu), bisa juga jadi contoh penggunaan predikat yang tak jelas. Karena tak jelas apakah (dipalu, di Palu, di palu) tersebut sebagai predikat atau sebagai keterangan tempat. Bila maksudnya adalah predikat, maka yang benar menggunakan frasa: dipalu. Bila keterangan tempat maka yang benar menggunakan frasa: di palu, di Palu.   

.

Sedangkan contoh kalimat yang terkait subjek, salah satunya seperti tiga contoh di bawah ini. 

.

1. Perhatian! Yang membawa telepon seluler harap dimatikan sebelum shalat berjamaah.

2. Perhatian! Yang membawa telepon seluler harap mematikan telepon selulernya sebelum shalat berjamaah. 

3. Perhatian! Matikanlah telepon seluler Anda sebelum shalat berjamaah.

.

Meskipun penulisannya rancu sebagaimana contoh nomor satu, pastilah yang dimaksud penulis adalah telepon selulernya (objek) yang dimatikan (predikat), tetapi bila pembacanya mengacu kepada PUEBI, maka makna yang ditangkap adalah orang yang membawa telepon selulernya (subjek) yang dimatikan (predikat).  

.

Agar kalimatnya menjadi efektif maka harus jelas subjeknya berpredikat apa. Salah satunya seperti contoh nomor dua. Contoh nomor dua di atas jelas sekali maknanya yakni orang yang membawa telepon seluler (subjek) yang mematikan (predikat) telepon selulernya (objek). 

.

Bagaimana dengan contoh nomor tiga? Contoh nomor tiga ini unik, meski tak disebut secara tertulis subjeknya (orang yang mematikan ponsel), tetapi maknanya jelas sekali bahwa objek (telepon seluler Anda) yang dimatikan (predikat). Jadi, walau subjeknya tak disebut tetapi tetap tergolong kalimat efektif karena jelas objek yang diperlakukan (predikat) oleh subjek itu adalah ponsel. Karena fokus bahasannya pada ponsel (objek) yang harus dimatikan (predikat), tak jadi masalah bila subjeknya tak disebut. 

.

Lebih dari itu, contoh nomor tiga juga termasuk kalimat efesien. Mengapa dikatakan efesien? Karena mampu mengurangi kata bahkan frasa tanpa mengurangi keefektifannya. Dalam kasus contoh tersebut mampu menghilangkan frasa subjek (Yang membawa telepon seluler) tanpa mengubah pesan yang disampaikan (mematikan ponsel).  

.

KETIGA, TIDAK BERMAKNA GANDA. Kalimat yang ambigu (bermakna ganda) tentu saja berpeluang besar membuat kalimat tidak efektif alias makna yang dimaksud penulis bisa berbeda sama sekali dengan makna yang ditangkap pembaca. 

.

Contoh pembahasan tentang predikat (dipalu, di Palu, di palu). Misal: Kepala Budi di palu terasa pusing. Maknanya apa sih? Mestilah ada yang memaknai (1) dipukul pakai palu, (2) ketika berada di Kota Palu, bahkan bila konsisten terhadap PUEBI maka kalimat tersebut jadi tidak masuk akal karena mana mungkin manusia yang bernama Budi (3) berada di palu (alat untuk memukul palu)? Tapi masuk akal juga sih, bila palunya adalah palu raksasa. Ha…ha…  

.

Contoh ambigu lainnya seperti pada ketidakjelasan subjek pada kalimat: Yang membawa telepon seluler harap dimatikan sebelum shalat berjamaah. Karena yang dimatikan itu ada dua kemungkinan yakni (1) orang yang membawa ponsel, atau (2) ponselnya.

.

Demikianlah tipsnya. Semoga dapat membantu Anda bisa membedakan kalimat efektif versus tidak efektif. Dengan demikian Anda bisa menulis dengan kalimat efektif sehingga dapat menghilangkan atau setidaknya mengurangi secara signifikan potensi munculnya kesalahpahaman dari pembaca. Aamiin.[]

.

Depok, 26 Syawal 1443 H | 27 Mei 2022 M

.

.

Joko Prasetyo

Jurnalis 





0 comments:

Posting Komentar

Catatan Sementara

 
© 2021 Catatan Afandi Kusuma | www.suwur.com | Furniture.Omasae | JayaSteel | OmaSae | suwur | Galvalum | DepoAirIsiUlang | Seluruh Arsip